Pages

Tuesday, October 16, 2012

Rindu :')

Taktahu nak post pasal apa, hanya nak bagitahu, saya rindukan kawan-kawan saya. Dan post ini, khas untuk mereka yang sangat saya sayang.


IQLIMA
Aku lupa macam mana aku kawan dengan kau. Tapi seingat aku, kita mula rapat masa lower 6. Jujur aku cakap, sebelum aku kenal kau, aku ingat kau sombong. Aku takut nak tegur kau. Tapi kau tak seperti apa yang aku sangkakan. Kau ramah, kelakar, senang dibawa borak, pendengar yang baik, kau memahami dan suka sangat gelak. Kau layan aku baik sangat. Kau selalu teman aku kalau Hana tak datang. Kau layan je apa yang aku mengarut. Kalau waktu belajar, kalau aku bosan, kalau aku aja borak, kau ikut je. Kau tak marah pun aku. Aku rindu cara kau ketawa. Aku rindu bila kau cakap "tu la deh". Aku rindu kau sakat aku. Aku rindu bila kau panggil aku Cikyun. Kau lah orang pertama yang bagi gelaran tu. Thanks for that. Sampai bila-bila, hanya kau sorang je yang aku benarkan panggil aku dengan nama tu. Aku takkan lupa semua tu ima. Bila kita-kita je yang datang, kita duduk borak cakap benda yang orang lain tak cakapkan. Kita gelak sampai tak ingat dunia. Sampai tak sedar kita ni perempuan. Apa yang kita borakkan. Aku takkan lupa tu. Aku masih ingat semua nasihat yang kau bagi. Kata-kata semangat bila aku down. Kau yang selalu bagi aku kata-kata tu. Terima kasih Iqlima. Aku sayang kau.


NORA
Si budak tangan laju ni. Kau memang orang yang suka sangat sangat menyakat aku. Sehari kalau tak sakat aku, memang tak aman hidup kau kat sekolah. Tapi itulah yang menjadi sebahagian daripada kebahagiaan aku kat sekolah. Kau suka sangat panggil aku budak kecik. Padahal Hana pun lebih kurang je macam aku. Kau suka cuit pinggang aku sampai tergeliat aku kau buat. Kau memang pandai buat aku ketawa. Kadang-kadang buat aku menjerit sebab perangai kau yang suka menyakat tu. Kalau aku ceritakan masalah aku, kau mesti tenung mata aku dan dengar je apa aku cakap. Aku terharu sangat. Dan perkara paling aku takkan lupakan, masa aku menangis sebab tertekan, aku berlari keluar kelas, kau lah yang kejar aku then pujuk aku. Aku tersentuh sangat kau layan aku macamtu. Kau bagi aku tisu. Kau tenangkan aku. Aku takkan lupa sampai bila-bila. Selama aku berkawan, kau sorang lah yang paling berani mengusik aku. Tapi aku suka. Aku suka kau buat aku macamtu. Aku rindu tu semua. Terima kasih nora. Aku sayang kau.

HANA
Hana. I taktahu macam mana kita boleh jadi rapat. Tapi kita macam ada chemistry. I senang berkawan dengan U. U tahu masalah I. U tahu siapa cinta pertama I. U tahu apa perasaan I. U banyak kongsi masalah U,cerita sedih U. I banyak luahkan perasaan I pada U. U dengar je. Then U bagi pendapat U. Pendapat yang bagi I, sangat berguna dan membantu masa tu. Kita pernah menangis bersama-sama bila U nyanyi lagi jiwang tu. U buat I macam adik-beradik U sendiri. U nak marah I,U nak cubit I, U nak tengking I, U buat je. Tapi I sikit pun tak marah. Malah I selesa. Sebab kita macam tak ada batas. Kita macam adik-beradik. U selalu ada, waktu I memerlukan sesorang untuk dengar masalah I. Bila I tertekan dengan exam, U relax je. U suruh I baca buku perlahan-lahan. U sentiasa tenang hadapi masalah, buat I pun sama tenang. U paham perasaan I. I takkan jumpa orang macam U. U buat I ketawa. U buat I senyum. U buat I menangis. I rindu senyum U. I rindu ketawa U. I rindu masa-masa kita bersama. U bagi I kebahagiaan yang tak ternilai. Terima kasih Hana. I sayang U.

Mungkin kita dah jarang-jarang bertukar cerita, tak bersua muka, tapi itu tak bermaksud aku lupakan korang semua. Di sini aku sentiasa teringatkan korang. Setiap kali aku duduk dan bersama dengan kawan-kawan aku kat sini, setiap kali tu aku teringat masa-masa kita bersama. Masa kita bersama pergi rombongan  pidato, pergi kem BTN, pergi kem kebudayaan, pergi main futsal, pergi karaoke, pergi berbuka puasa bersama, semua masa tu akan aku ingat sampai bila-bila. Semua gambar kita bersama, masih kukuh dalam simpanan aku. Walaupun aku dah jumpa ramai kawan baru kat sini, tak ada seorang pun yang sama tempatnya dengan korang dalam hati aku. InsyaAllah. Aku sentiasa berdoa agar hubungan kita dipanjangkan Allah hingga ke akhir hayat aku. Aku sayang korang. Dan aku akan sayang sampai akhir nafas aku.











p/s: hanya Allah yang tahu, betapa kerinduanku terlalu tinggi buatmu



Friday, October 12, 2012

Assalamualaikum :)

Ya Allah lama gila dah tak update blog. Bukan takde masa, tapi tak tau nak post apa. Bila dah masuk U ni, baru lah terasa macam ada benda nak cakap.

Alhamdulillah dapat jugak masuk U akhirnya. Orang cakap life kat U best, Well setakat ni, bagi saya biasa je. Mungkin belum sampai masa nak rasa yang best best tu kot. Ni yang nak cerita sikit pasal masa nak daftar haritu.

Student UUM kena mendaftar pada 3hb Sept. Disebabkan jauh, so kitorang terpaksalah gerak ke Kedah 2hb. Barang semua memang dah siap packing dah. Dokumen pun dah siap masuk dalam satu fail. Tinggal nak gerak je. Tapi yang sedihnya, yang teman saya pergi mendaftar nanti hanya mak dengan ayah je. Kakak dengan adik tak dapat ikut. Abang dengan kakSarah pun. Kecewa tu tu tak payah cakap la. Puas pujuk adik dengan kakak, suruh skip kelas diorang, tapi memang tak dapat lah kan. Takpelah. Nak buat macam mana kan. Pagi 2hb tu, kitorang kena gerak awal. Pukul 8 lebih macamtu dah gerak. Pagi tu memang tak berselera langsung nak sarapan. Duduk kat meja makan pun, cuba menahan perasaan,tahan mata daripada menangis. Lepas makan, saya terus siap2. Pakai baju, pakai tudung. Then ambik semua barang,masuk dalam kereta. Sengaja saya buat kerja sorang2, taknak bagi diorang tolong. Lepas mak ayah pun dah siap2, so tibalah masa kitorang nak bersiap untuk bergerak. Adik dari jauh dah mula menangis. Mak peluk adik. Mak cakap "Adik janganlah nangis. Nanti mak pun nangis". Adik masa tu memang dah menangis habis. Saya pun langsung tak boleh nak kawal perasaan bila tengok adik dengan mak nangis. Masa adik peluk ayah pulak, kakak tarik tangan saya. Kakak terus peluk. Kakak pun menangis. Kakak cakap jangan lupa message selalu. Saya nangis lagi. Lepas tu, saya pergi kat adik. Terus saya peluk adik. Kitorang tak cakap apa apa pun. Satu nasihat apa pun kitorang tak bagi. Kitorng cuma nangis dan nangis. Lepas je tu, terus saya keluar pakai kasut dan tak toleh lagi dah. Bermulalah perjalananku yang jauh dan menyedihkan. 

Sepanajang perjalanan, saya tak banyak cakap. Entahlah. Kitorang semua melayan perasaan. Mak dengan ayah je yang kadang2 berborak sesama sendiri. Kadang2 mak tarik perhatian saya. Mak tunjuk macam2 kat luar kereta. Tapi saya masih tak dapat menghiburkan perasaan saya sendiri. Dalam pukul 3 lebih, kitorang pun sampai di hotel di kawasan Jitra, hampir2 dengan UUM. Lepas check in, kitorang berehat menghilangkan penat.  Terasa lain bila tidur di hotel tapi takde adik dengan kakak. Hanya mak ayah je. Malam tu, kitorang pergi makan di luar. Masa makan, hati mula rasa tersentuh. Mudah sangat hati ni rasa nak nangis. Jadi, menangislah saya tengah2 makan tu. Mak perasan. Tapi mak diam je. Mak tahu, kalau saya dipujuk, memang tangisan tu akan jadi lagi kuat. Lepas makan, mak cuba nak belanja makan kfc. Yelah, lepas ni memang dah tak dapat dah makan semua tu. Tapi masa tu, memang takde selera nak makan kfc. Mak pujuk banyak kali. Tapi saya tetap taknak. Tak ada selera langsung malam tu.

Esok paginya, 3hb, kitorang perlu bergerak ke UUM untuk mendaftar. Masa mendaftar, mak ayah kena duduk tempat lain sebab students kena mendaftar. Dalam pukul 11 macamtu, sesi mendaftar selesai. Kitorang pun ambil semua barang untuk pergi ke bilik. Sumpah tak sampai hati bila tengok ayah kena bawak beg roda yang kotak saiz besar tu dari kereta, lalu beberapa kawasan dan kena bawak naik sampai tingkat 5. Mak pun kena bawak beberapa beg kecil untuk naik ke tingkat 5. Tapi mereka gagahkan juga. Saya memang sangat tersentuh masa tu. Lepas dah angkut semua barang, kitorang berehat sekejap dalam bilik, selesa jugak mereka nak berehat sebab roomate tak ada masa tu. Mak suruh kemas2 apa yang patut. Bersihkan katil, sawang dan sapu lantai. Dah dekat nak pukul 12.30, mak ayah perlu beredar atas nasihat ajk di sini. Macam biasa, kitorang berpelukan dan bertangisan. Mak dengan ayah tak lupa memberi nasihat yang bagi saya, sangat berat dan bermakna masa tu. Mak dan ayah pun melangkah pergi. Tinggallah saya dengan roomate yang baru datang.

Itulah kisahnya sewaktu hari sebelum dan semasa nak mendaftar yang memang sampai sekarang tak dapat nak dilupakan. Lepas ni insyaAllah nak cerita pasal minggu orientasi yang bermacam2 perasan yang dirasai ketika melalui minggu itu :)


p/s: nak upload gambar, tapi usb tak bawak. Nice!